Sejarah Permainan Kasino – Bagaimana Orang Belajar Menghitung Kartu – Bagian 3

Gladiator
Penemuan matematis dari pelopor permainan mengarah pada penciptaan sistem penghitungan yang sederhana dan efisien dan kelahiran sejumlah besar pemain blackjack profesional.

Revere merancang sistem penghitungan sederhana dan metode pertama untuk mengurangi skor dari aslinya. Stanford Wong mengembangkan dan meningkatkan sistem Hi Lo. Lance Humble (Brison, Gordon dan Harvey Dubner) – semua raksasa ini memberikan kontribusi besar dalam penciptaan metode permainan judi 4d..

Al Francesco, seorang penjudi blackjack profesional, kemungkinan menciptakan grup blackjack pertama dalam sejarah di akhir tahun 70-an. Dia mempekerjakan orang-orang, mengajari mereka metode penghitungan Lawrence Revere dan membiarkan mereka bermain. Dia merancang dan mempraktikkan “BIG PLAYER” yang berarti bahwa separuh dari tim bermain rendah dan separuh lainnya berjudi berat pada sinyal.

Ken Uston juga merupakan anggota tim ini. Uston saat itu menjabat sebagai wakil presiden pasar saham reksa dana. Revere membuatnya keluar dari pasar saham setelah dia bertemu Uston. Revere mengubah gayanya dengan memasukkan rambut lebat, rantai emas, dan kemeja sutra kerah besar.

Uston bermain untuk tim Francesco untuk sementara waktu, dan meraih banyak kesuksesan. Tapi egonya cukup kuat untuk menahan tekanan. Dia sangat percaya diri dan ingin menjadi yang pertama dalam segala hal. Dia meninggalkan Francesco dan menerbitkan beberapa buku tentang petualangan. Buku-buku meledak perjudian.

Rahasia permainan tim terungkap dalam “BIG PLAYER”, sebuah buku. Buku “Million Dollar Blackjack”, yang penuh dengan cerita menakjubkan, menjelaskan aspek teknis dan menyajikan sistem penghitungan yang berbeda. Uston membuatnya tampak mungkin untuk mengalahkan permainan kasino blackjack. Menang banyak. Jutaan. Semua orang juga mengetahui bagaimana kasino merespons penjudi profesional: slam. Uston adalah anggota daftar hitam di semua bagian dunia dan telah memenangkan sekitar 8 juta dolar dengan timnya yang berbeda.

Al Francesco dan banyak lainnya masih kesal dengan tindakan Uston. Uston memutuskan bahwa aturan permainan harus dipublikasikan. Uston tidak akan melakukannya jika tidak.

Kali berikutnya ia menjadi populer adalah di awal 80-an, ketika Ken menang melawan kasino New Jersey (Resorts International Hotel Inc.). Sejak itu, kasino ini (tidak seperti Las Vegas di Nevada) tidak memenuhi syarat untuk melarang bermain untuk orang yang menghitung kartu. Di sisi lain, aturan Nevada jauh lebih ketat daripada Vegas.

Era Uston adalah gelombang berikutnya dalam pertarungan antara counter dan kasino. Kasino tahu bahwa sekelompok pro yang didanai dengan baik dapat mengakibatkan kerugian besar. Kemudian permainan riffle multidecked dan sering menjadi mode, dan beberapa aturan bagus menghilang. Agen detektif khusus muncul yang memantau pemain profesional dan mengumpulkan semua informasi yang relevan, yang kemudian didistribusikan di antara kasino.

Leave a Reply

Your email address will not be published.